Tingkatkan Potensi Desa, Petani Kakao Long Pahangai Antusias Ikuti KBA-DS

Petani kakao Long Pahangai mengikuti pelatihan produksi kakao (sumber: dokumentasi lembaga)

Selama ini daerah penghasil kakao yang terkenal di Indonesia berada di Pulau Sulawesi. Berdasarkan data yang dihimpun databoks Katadata, empat dari sepuluh daerah penghasil kakao terbesar 2018 berada di pulau tersebut, antara lain Provinsi Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, dan Sulawesi Barat. Selebihnya daerah penghasil kakao terbesar tersebar di Pulau Sumatera, Jawa, dan NTT.

Namun belum banyak masyarakat yang tahu bahwa salah satu wilayah di Pulau Kalimantan memiliki komoditas kakao yang potensial, yaitu di Kecamatan Long Pahangai, Mahakam Ulu, Kalimantan Timur. Terdapat lahan seluas 4.143.100 hektar yang tersebar di delapan kampung di Kecamatan Long Pahangai dengan potensi kakao kering mencapai hampir 250 ribu kilogram per tahun.

Meski begitu hasil produksi kakao belum dapat terserap semua. Ada beberapa kendala yang ditemui seperti akses pasar, sarana transportasi, penanganan budidaya dan pasca panen, dan keterampilan produksi produk olahan kakao yang kurang mendukung.

Samsul Diwil, salah satu petani kakao di Long Pahangai mengaku dirinya menanam kakao asal-asalan. Selama ada tanah, Samsul membuat lubang untuk ditanami kakao. Selain itu, jarak antar tanaman rapat-rapat.

Petani kakao lainnya, Hiroh Lasah, menanam kakao tanpa menerapkan teknik budidaya dan tanpa perawatan. Sehingga hasil panennya dari lahan kebun kakaonya yang seluas dua hektar itu hanya sedikit.

Melihat kondisi tersebut, Astra Internasional bersama Perkumpulan Desa Lestari mengadakan program Kampung Berseri Astra Menuju Desa Sejahtera (KBA-DS) selama 2018-2020. Tujuannya untuk mengembangkan kewirausahaan melalui penguatan kapasitas kelompok usaha dan petani kakao di Kecamatan Long Pahangai. Lima dari sebelas kegiatan yang dilakukan selama program KBA-DS berupa peningkatan teknik budidaya dan pengolahan kakao.

Kelompok tani Kecamatan Long Pahangai mengikuti Pelatihan Budidaya dan Pasca Kakao dan Pengendalian Hama Terpadu. Kegiatan itu bertujuan mengakomodir kebutuhan para petani dan pengalaman dalam budidaya kakao. Beberapa hasil pelatihan diantaranya kapasitas kader petani kakao meningkat dan pengetahuan, keterampilan, rasa percaya diri, profesionalisme, dan hasil produksi kakao meningkat. Selain itu, petani kakao juga bisa membedakan hama, penyakit, dan musuh alami kakao.

“Setelah saya bergabung dengan BPER dan mengikuti pelatihan maupun pendampingan budidaya kakao yang dilakukan oleh Astra dan Desa Lestari bersama teman-teman lainnya, banyak sekali pengetahuan baru yang saya dapatkan,” ucap Samsul yang juga menjabat sebagai manajer BPER.

Petani kakao serta BPER Suwan Keliman diajarkan mengoperasikan mesin produksi bubuk dan lemak kakao. Tujuannya supaya mesin yang merupakan bantuan dari Dinas Pertanian Kabupaten Mahakam Ulu tersebut bisa aktif dan memberikan manfaat bagi petani kakao.

Pelatihan yang diadakan pada 25 September 2018 lalu berhasil menambah wawasan petani bahwa kakao bisa diolah menjadi bubuk dan lemak kakao. Sebelumnya mereka hanya menjual kakao dalam bentuk biji saja. Selain itu petani jadi tahu bahwa harga kakao bisa jauh lebih mahal karena kualitas kakao meningkat.

Untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas kakao, sebanyak 25 kelompok tani dampingan KBA-DSA mendapat pendampingan rutin pada tahap budidaya dan pengendalian hama terpadu. Praktik dilakukan rutin setiap dua minggu sekali atau satu bulan sekali. Tujuannya supaya para petani bisa mengubah pola kegiatan budidaya kakao dari sistem “tanam tunggu” dan menerapkan Good Agriculture Practice (GAP). Dengan begitu, kuantitas hasil panen kakao meningkat, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Kualitas kakao menerapkan standar kadar fermentasi di atas 70 persen, kadar air di bawah 10 persen, dan kadar sampah di bawah 4 persen.

Para petani kakao turut belajar menciptakan produk turunan baru dari kakao, yaitu coklat bubuk siap minum. BPER menjalin kerja sama dengan Himpunan Mahasiswa Long Pahangai (HIMALOPA) untuk memasarkan produk di Samarinda dan Perkumpulan Desa Lestari untuk pemasaran di Yogyakarta.

“Saya semangat untuk mengembangkan kakao di Long Pahangai semakin tinggi,” kata Hiroh, setelah mengikuti program KBA-DS.

Adanya pemberdayaan kampung dari program KBA-DS oleh Astra Internasional dan Perkumpulan Desa Lestari diharapkan bisa meningkatkan kualitas, kuantitas, serta memperluas pemasaran produksi kakao di Long Pahangai, Mahakam Ulu. Sehingga kakao produksi dari daerah tersebut bisa dikenal oleh masyarakat. Dengan begitu, kakao dapat memberikan manfaat lebih besar lagi bagi petani kakao di Long Pahangai. (LA)